Alam Semesta Diliputi Kegelapan (1)

Diposkan oleh Unknown on Wednesday, November 23, 2011



Oleh Dr. Mohamad Daudah

Setelah manusia mendarat di bulan dan gambar dikirim ke bumi, telah menjadi yakin bahwa bumi dan seluruh alam semesta tenggelam dalam kegelapan; cahaya itu hanya lapisan tipis bumi yang menyelubungi setengah bagian menghadap matahari; dan bahwa peran umum kegelapan dan cahaya adalah sesuatu yang kebetulan hari berhubungan dengan lapisan.

Temuan manusia tentang alam semesta tidak pernah berhenti. Jadi, di antara banyak penemuan yang dicapai manusia setelah pengamatan dan perhitungan yang lama adalah bahwa seluruh alam semesta merupakan sebuah bangunan besar dan bahwa tidak ada di alam semesta dapat disebut sebagai "tempat kosong" sebagai materi dan semua jenis energi mengisi alam semesta. (Profesor Zagloul Al-Nagar)

Dalam Alquran, kalam terakhir Allah untuk manusia, ada pernyataan ilmiah yang benar-benar sesuai dengan ilmu pengetahuan modern; di antaranya adalah pernyataan ilmiah tentang penemuan besar manusia tentang alam semesta.

Perlu dicatat bahwa sebagian besar ayat-ayat kauniyyah di dalam Alquran selalu berkorelasi antara alam semesta dan ketidakpercayaan manusia terhadap adanya Tuhan. Alam semesta dan keajaiban adalah bukti kuat keberadaan Tuhan.

Pernyataan astrofisika modern tentang alam semesta ditemukan dalam Al-Qur'an. Al-Qur’an memberikan bukti baru bagi ateis modern bahwa alam semesta ini memiliki Pencipta, dan terlebih lagi ini adalah bukti-bukti kepada non-Muslim bahwa kitab ini diturunkan oleh Allah dan bahwa Muhammad benar-benar seorang Nabi.

Kami akan memilih ayat 14 dan 15 dari surat Ibrahim, maka Anda akan terkejut melihat banyaknya fakta-fakta ilmiah yang disebutkan di dalamnya dan bagaimana ayat ini sejalan dengan ilmu pengetahuan. Allah berfirman,
“Dan jika seandainya Kami membukakan kepada mereka salah satu dari (pintu-pintu) langit, lalu mereka terus menerus naik ke atasnya, tentulah mereka berkata: "Sesungguhnya pandangan kamilah yang dikaburkan, bahkan kami adalah orang-orang yang kena sihir.’” (QS Al Hijr [15]: 14-15)

Jadi apa yang dapat kita simpulkan dari membaca ayat ini adalah:
- Manusia suatu hari nanti akan menaklukkan alam semesta.
- Alam semesta adalah sebuah struktur besar
- Gerak di alam semesta tidak dapat berada di garis lurus.
- Alam semesta tertelan oleh kegelapan

Mari kita bahas ayat pertama dalam konteks penemuan-penemuan ilmiah baru. Manusia akan melakukan perjalanan ke luar angkasa. Ayat tersebut mengatakan: Dan jika seandainya Kami membukakan kepada mereka salah satu dari pintu-pintu langit, lalu mereka terus menerus naik ke atasnya, tentulah mereka berkata: "Sesungguhnya pandangan kamilah yang dikaburkan, bahkan kami adalah orang-orang yang kena sihir.

Frase yang dicetak tebal mengimplikasikan bahwa manusia akan menaklukkan alam semesta, dan nubuat ini terbukti seperti pada akhir 1960-an. Manusia mendarat di bulan, dan disusul dengan perjalanan luar angka yang lain untuk mempelajari alam semesta. Al-Qur’an telah menginformasikan kejadian besarini.
Alam semesta adalah sebuah bangunan besar. Fakta ilmiah yang terkandung frase pintu-pintu langit menyiratkan bahwa alam semesta adalah bangunan. Apakah Anda pernah melihat gerbang tanpa bangunan? Fakta bahwa alam semesta adalah bangunan ditekankan dalam banyak ayat lain, dan penggunaan kata “pintu” di sini memiliki signifikansi tersendiri. Dr. Zagloul Al-Nagar mengatakan bahwa alam semesta memiliki apa yang tampak seperti gerbang.

Apakah ilmu pengetahuan mengarah kepada pemahaman tentang alam semesta sebagai sebuah bangunan?

Jawabannya adalah jelas "ya"


Sekarang ditetapkan secara ilmiah bahwa tidak ada tempat di alam semesta yang kosong, alam semesta dipenuhi dengan berbagai jenis energi dan materi yang diakibatkan oleh Big Bang. Ilmuwan menghitung angka kegelapan dan energi sedikit di atas (90%) dari seluruh massa alam semesta. Selain itu, cara galaksi dibentuk dan diatur menekankan bahwa alam semesta adalah sebuah bangunan besar.

Para ilmuwan mengatakan bahwa galaksi besar hari ini adalah hasil dari penggabungan blok bangunan kecil galaksi di alam semesta awal. Sekarang, mereka telah terdeteksi untuk pertama kalinya seperti "batu bata" dengan Kamera Hubble.

Teori relativitas Einstein telah memprediksi bahwa kurva cahaya di angkasa, dan terlebih lagi; studi astrofisika modern telah membuktikan bahwa gerakan ke ruang angkasa harus berada dalam kurva, tidak lurus karena adanya gravitasi di alam semesta. Al-Qur’an menggunakan kata Arab ya’rujun. kata tersebut digunakan dalam bahasa Arab ketika kita merujuk kepada jalan yang tidak dalam garis lurus. Selain itu, Alquran selalu menggunakan kata ini ketika mengacu untuk mendaki ke ruang angkasa. Jadi Alquran selaras dengan ilmu pengetahuan.

Kegelapan alam semesta

“Dan jika seandainya Kami membukakan kepada mereka salah satu dari (pintu-pintu) langit, lalu mereka terus menerus naik ke atasnya, tentulah mereka berkata: "Sesungguhnya pandangan kamilah yang dikaburkan, bahkan kami adalah orang-orang yang kena sihir.’” (QS Al Hijr [15]: 14-15)

Ayat berarti jika Allah membuka gerbang ke langit untuk orang-orang kafir, mereka akan mengatakan bahwa mata kita tertutup, yaitu. Maksudnya mereka tidak dapat melihat. Kenapa? Karena kegelapan yang menyelimuti alam semesta. Ayat di atas mengatakan, "Pandangan kami dikaburkan.” Apa yang bisa Anda lihat ketika Anda menutup mata Anda. Tentu saja gelap

Sumber  :   http://www.eramuslim.com/syariah/quran-sunnah/alam-semesta-diliputi-kegelapan-1.htm



Share

Artikel ini di Posting : Unknown Tentang Dunia Islam

Ruly Abdillah Ginting Terima Kasih sahabat telah membaca : Alam Semesta Diliputi Kegelapan (1) Silahkan membaca artikel lainnya tentang di sini Tentang Dunia Islam
Anda bisa menyebarluaskan artikel ini, Asalkan meletakkan link dibawah ini sebagai sumbernya

:: Get this widget ! ::

{ 0 komentar... read them below or add one }

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers